M1979

Adam Parnell

28th July 2022

Akses tidak aman!

Laporan Awal

akan berlayar. Tidak ada jalan setapak yang aman di atas atau di sekitar kayu. Satu-satunya cara awak kapal dapat mengakses agil adalah dengan meniti taffrail di sekitar sisi kapal atau dengan memanjat kayu gelondongan. Tak satu pun dari awak kapal mengenakan APD yang benar untuk memanjat dengan aman di atas kayu gelondongan dan mereka yang meniti taffrail di sisi kapal berisiko jatuh ke laut.
Pilot mengangkat masalah ini dengan nakhoda dan memberi tahu pihak berwenang tentang pelanggaran keamanan yang signifikan ini.

Komentar CHIRP

Kode Praktik Aman IMO untuk Kapal Pengangkut Kayu Muatan Geladak (Kode TDC 2011) berlaku untuk kapal pengangkut kayu di atas 24m. Meskipun tidak wajib, kode tersebut memberikan pilotan keselamatan yang menyebutkan:
(2.8.2) “Langkah-langkah tertentu mungkin diperlukan untuk memastikan akses yang aman ke atas dan melintasi kargo” dan
(2.8.5) “Permukaan pejalan kaki yang aman dengan lebar tidak kurang dari 600mm harus dipasang di atas kargo” di sepanjang kawat lifeline.
APD yang disarankan adalah tali pengaman dan lifeline serta alas kaki pengaman yang sesuai. (Direkomendasikan agar sepatu bot pergelangan kaki dan sarung sepatu bergerigi digunakan untuk mencegah tergelincir dan cedera pergelangan kaki).
Karena kapal berada di bawah tekanan komersial untuk berlayar segera setelah muatannya dimuat, mungkin tidak ada waktu untuk memasang jalan setapak yang aman ke agil. Hal ini seharusnya dipertimbangkan sebagai bagian dari penilaian risiko kapal terhadap lepas sandar dan langkah-langkah keselamatan alternatif, seperti jalan setapak sementara, harus disediakan. CHIRP sebelumnya telah menerima laporan cedera
serius yang terjadi dalam situasi serupa.

Masalah Utama terkait dengan laporan ini

Budaya – Budaya keselamatan yang baik adalah budaya yang mengambil langkah-langkah yang tepat untuk menghilangkan atau mengurangi risiko. Jika langkah-langkah ini sulit untuk diterapkan atau membutuhkan waktu untuk diterapkan, ada bahaya nyata dari ‘apatis keamanan’ dan kita tidak lagi ‘menyadari’ risikonya. Kita mengatakan kepada diri sendiri bahwa “risiko adalah risiko” atau meyakinkan diri sendiri bahwa risiko yang kita ambil adalah yang ‘dapat diterima’. Di mana letak perusahaan Anda pada Hudson Safety Ladder?
Peringatan – Para awak kapal tahu bahwa berjalan di atas taffrail itu berbahaya, jadi apa yang menghentikan awak kapal untuk mengungkapkan hal ini? Apakah mereka merasa memiliki wewenang untuk membunyikan alarm atau apakah mereka takut akan konsekuensinya? Apakah Anda akan membunyikan alarm jika Anda melihat ini di kapal Anda?
Tekanan – Saat bekerja di bawah tekanan, kita sering memprioritaskan menyelesaikan tugas daripada menjaga diri kita tetap aman.
Pelaut: Apakah Anda pernah merasa tertekan untuk melakukan tindakan tidak aman? Apakah Anda pernah mendiskusikan tekanan beban kerja selama rapat komite keselamatan? Apa yang dapat Anda lakukan untuk
mengurangi tekanan beban kerja? DPA: apakah ada tekanan yang tidak disengaja atau disengaja pada manajer di atas kapal (Kapten & Masinis)
untuk mengambil jalan pintas untuk menghemat waktu? Bagaimana Anda tahu?
Praktik lokal – Memuat dan mengamankan kapal kayu adalah operasi yang berisiko tinggi. Jika Anda tidak dibekali dengan APD yang benar, apakah Anda akan melaporkan masalah ini kepada kepala departemen Anda atau melalui saluran siaga perusahaan?

  • Normalisation of Deviation
  • Pressure
  • Lack of Assertiveness

Comment (Your email address will not be published)